Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Meluncurkan rudal ke arah kedutaan Amerika di Zona Hijau di ibu kota Irak  Berita konflik Israel-Palestina

Meluncurkan rudal ke arah kedutaan Amerika di Zona Hijau di ibu kota Irak Berita konflik Israel-Palestina

Pasukan dan instalasi Amerika menjadi sasaran serangan rutin karena dukungan Washington terhadap pemboman Israel di Gaza.

Roket ditembakkan ke kedutaan AS di Bagdad.

Ledakan terdengar pada Jumat pagi di sekitar Zona Hijau yang dijaga ketat di ibu kota Irak, termasuk institusi tersebut. Pasukan dan instalasi AS di seluruh wilayah tersebut diserang ketika Washington terus mendukung pemboman Israel di Gaza.

Kantor-kantor berita, mengutip pejabat militer Amerika dan Irak yang tidak disebutkan namanya, melaporkan bahwa rudal-rudal tersebut jatuh di pinggiran daerah yang mencakup gedung-gedung pemerintah dan diplomatik saat fajar.

Seorang pejabat keamanan Irak mengatakan bahwa 14 roket Katyusha ditembakkan, beberapa di antaranya mendarat di dekat salah satu gerbang kedutaan dan lainnya jatuh ke dekat Sungai Tigris. Pejabat tersebut mengatakan bahwa serangan rudal tersebut menyebabkan kerusakan material namun tidak ada korban jiwa.

Sirene diaktifkan, menyerukan kepada orang-orang untuk “membungkuk dan berlindung.” Berdasarkan video di media sosial yang diverifikasi oleh unit verifikasi Al Jazeera, Sanad, rudal terlihat mendarat di dekat kedutaan AS.

Dalam salah satu video, sirene terdengar di tengah serangkaian ledakan di dekat gedung. Foto lain menunjukkan sebuah area di kawasan diplomatik di Bagdad dengan suara ledakan terdengar di latar belakang.

Pernyataan kedutaan AS mengonfirmasi bahwa “dua gelombang rudal” ditembakkan ke kompleks tersebut pada pukul 04.15 (01.15 GMT) pada hari Jumat.

Seorang juru bicara kementerian mengatakan: “Indikasi menunjukkan bahwa serangan itu dilancarkan oleh milisi yang bersekutu dengan Iran.” “Kami sekali lagi menyerukan kepada pemerintah Irak… untuk melakukan segala daya untuk melindungi personel, fasilitas diplomatik, dan mitra koalisi.

READ  Udupi: Sepasang Shirva menanam tanaman buah yang luar biasa dari Brasil, Meksiko

Juru bicara itu menambahkan: “Kami menegaskan kembali bahwa kami berhak untuk membela diri dan melindungi personel kami di mana pun di dunia.”

Kelompok Irak yang mendukung Palestina berjanji akan membalas dendam terhadap Israel dan sekutu dekatnya Amerika Serikat atas perang mematikan di Gaza.

Menurut Pentagon, sejak pecahnya perang Gaza pada 7 Oktober, pasukan AS yang dikerahkan di Irak dan Suriah telah diserang setidaknya 66 kali, melukai lebih dari 60 personel. Namun, sejauh ini misi diplomatik belum terselamatkan.

Amerika Serikat kadang-kadang menanggapi serangan-serangan ini dan menuduh Iran “memfasilitasi” serangan rudal dan drone oleh kelompok-kelompok proksi yang didukung Iran terhadap pasukannya.

Pada bulan November, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin menekankan dalam sebuah pernyataan bahwa Washington “tidak mencari konflik dan tidak memiliki niat atau keinginan untuk terlibat dalam permusuhan lebih lanjut,” namun menambahkan bahwa “serangan yang didukung Iran terhadap pasukan AS tidak dapat diterima.” Dan hal ini tidak dapat diterima. seharusnya begitu.” Berhenti”.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian mengatakan bahwa Teheran “tidak memberikan perintah kepada kelompok perlawanan di kawasan dan tidak mencegah mereka mengambil keputusan di negaranya berdasarkan kepentingan mereka sendiri.”

Belum ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap kedutaan AS pada hari Jumat