Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA memberikan kontrak kepada SpaceX untuk pergi ke bulan

Diposting pada 16 April 2021, 21:34Diperbarui pada 16 April 2021, 21:35

Elon Musk telah mendarat di bulan. Dengan mengorbankan Jeff Bezos. untuk saya “Washington Post” Perusahaannya, SpaceX, memenangkan kontrak dari NASA untuk membangun roket yang akan membawa astronot pada misi berikutnya ke bulan.

Bertentangan dengan praktiknya, Badan Antariksa AS memberikan kontrak ini senilai $ 2,9 miliar kepada satu perusahaan, sementara itu sering kali memilih subkontraktor, untuk meminimalkan risiko. Bukti kepercayaan yang Anda berikan pada SpaceX. Pengumuman harus resmi pada Jumat sore.

Ada tiga kandidat yang ikut lomba. SpaceX bersaing dengan Dynetics, pabrikan yang berbasis di Alabama, dan aliansi yang dipimpin oleh Blue Origin, Jeff Bezos, yang dikelilingi oleh raksasa Lockheed Martin, Northrop Grumman, dan Draper.

Tes yang tidak meyakinkan

Untuk kontrak ini, SpaceX menawarkan solusi yang lebih murah daripada pesaingnya, dengan pesawat luar angkasa Starship yang dapat digunakan kembali. Dirancang secara teoritis untuk mengangkut sejumlah besar orang ke luar angkasa, ia dapat mendarat di benda langit dan kemudian kembali ke Bumi. Beberapa tes telah dilakukan dengan prototipe dari SpaceX di Texas yang belum benar-benar berhasil – Administrasi Penerbangan Federal sedang menyelidiki penyebab kegagalan ini. Tapi Elon Musk berniat untuk mencoba lagi tahun ini dengan mesin baru yang lebih baik.

SpaceX sudah bekerja dengan NASA. Perusahaan Elon Musk memimpin astronotnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam dua misi. Pesawat lain, yang akan diikuti oleh Thomas Pesquet dari Prancis, dijadwalkan lepas landas dari Florida Kamis depan.

Bagi Jeff Bezos dan Blue Origin, pukulannya berat. Salah satu tujuan bos Amazon, saat membuat perusahaan, adalah kembali ke bulan, dan dialah yang selalu mengatakan bahwa dia terpesona oleh foto Neil Armstrong dan Buzz Aldrin saat kecil.

READ  RYSY dengan single baru yang menggetarkan "Anima"

Kredit luar biasa

Amerika berencana untuk kembali ke bulan dan melaksanakan program Artemis untuk sampai ke sana. Pemerintahan Trump, yang meluncurkan program ini, telah menetapkan target untuk tahun 2024, tetapi penggantinya memilih untuk tidak melanjutkan tenggat waktu, terutama karena diskusi masih berlangsung di Kongres untuk mengamankan dana. Anggota parlemen memilih alokasi $ 850 juta untuk tahun ini, yang jauh dari $ 3,3 miliar yang dianggap perlu oleh NASA untuk mencapai tujuan 2024. Dalam perkiraan anggaran, administrasi Biden mengusulkan untuk NASA anggaran sebesar $ 24,7 miliar, naik 6,3%, termasuk perpanjangan 325 juta Dolar untuk Artemis.

Ini akan menjadi pertama kalinya manusia pergi ke bulan, sejak misi Apollo terakhir pada tahun 1972.