Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Masalah baru: Rapper Flair menentang keputusan pengadilan – kontroversi meningkat

Setelah putusan pengadilan, Flair menjadi keras kepala tentang hak merek dagang untuk serangkaian album. Foto: dpa/Paul Zinken

4.000 pesanan album dibatalkan: Zoff berlanjut antara Fler dan Bushido setelah putusan pengadilan

Rapper Flair dan Bushido menulis sejarah hip-hop Jerman pada tahun 2002, 19 tahun yang lalu dengan album kolaborasi mereka “Carlo Cocx Note”. Tetapi beberapa saat setelah rilis bersama, terobosan besar terjadi – pada tahun 2005 bagian kedua dari seri “CCN” muncul tanpa Flair, tetapi dengan Saad sebagai gantinya.

Tapi itu hanya awal bolak-balik tentang judul album, karena pada tahun 2009 dua orang Berlin berdamai, “Carlo Cocx Note 2” muncul di lineup asli tahun itu. Bagian selanjutnya (“Carlo Cokxxx Nutten 3”) disutradarai oleh Bushido lagi sendiri. Sementara itu, “CCN 4” akhirnya dinobatkan sebagai kontribusi terakhir untuk rekor beruntun dua tahun lalu, dan kali ini Bushido memilih rapper Animus sebagai mitra utama.

Namun, Fler tidak ingin membiarkan dirinya keluar dari dunia kesuksesan dengan begitu mudah, meski tidak ikut serta dalam dua rekor “CCN” terakhir. Bersama Bas Sultan Hingtz, ia juga merencanakan kelanjutan dari “Carlo Cokxxx Nutten,” yang seharusnya dirilis pada 24 Desember, tepat pada saat Natal.

Terhadap ini, Bushido mengajukan keberatan dan membawa Fler ke pengadilan karena pelanggaran merek dagang – dan dia benar. Wasit tidak menghalangi pemain berusia 39 tahun itu untuk terus mempromosikan rekornya bersama Hengzt. Berbagai kekambuhan tampaknya hanya memotivasi Fler.

Penggemar Flers bingung: Pra-pemesanan CCN, kotak mewah offline, dibatalkan

Pada akhir Juli, Bushido dianugerahi hak merek dagang untuk “Carlo Cokxxx Nutten” – kemudian Flair memiliki waktu satu bulan untuk mengajukan banding atas putusan tersebut. Diragukan apakah dia melakukannya. Ia lebih memilih untuk terus mempromosikan album “CCN” miliknya di media sosial.

READ  FOTO Pangeran Louis merayakan tiga tahunnya: Kate Middleton mengungkapkan foto unik dan menawan

Rilisan ini dilengkapi dengan kotak kipas seharga 150 euro – konten utamanya adalah jaket kulit dengan logo “CCN” di bagian belakang album serta album. Tetapi ada komplikasi dengan pemesanan di muka di Amazon. Melalui tweet, Fler pertama kali memberi tahu komunitasnya: “Seperti yang telah Anda ketahui, Amazon telah membatalkan pesanan untuk kotak Carlo Cokxxx Hookers … jadi Bushido menginginkan cara yang sulit. Dapatkan pembaruan besok! Maaf untuk 4.000 penggemar yang mungkin harus memesan kotak mereka lagi!”

Pembaruan datang hanya sehari kemudian – Patrick Losinski, demikian nama asli rapper ini disebut – memamerkan dua item pakaian baru yang sekarang dapat dipesan sebelumnya, sekali lagi dengan logo “CCN”.

Fler meragukan mengapa Amazon membatalkan permintaan pendaftaran ‘CCN’

Di Telegram, Fler juga mengomentari fakta bahwa kotak “Carlo Cokxxx Hookers” hanya dibatalkan di Amazon dan tidak di outlet lain: “Orang-orang telah memperhatikan bahwa kotak itu online di Saturn, Media Market, tetapi telah dihapus di Amazon. Ini menunjukkan interaksi yang erat antara karyawan dan Bushido.”

Alasan teori ini: Bushido bekerja sama dengan Amazon, yang platform streaming Prime Video dan rappernya dikatakan telah memproduksi film dokumenter tentang dirinya. Saat ini tidak pasti apakah Fler benar dalam asumsinya.

Namun, jika Flair ternyata benar dan Bushido telah menyatakan menentang pembebasannya di Amazon, itu akan memiliki konsekuensi hukum, menurut Flair. Dia saat ini sedang mempertimbangkan untuk mengajukan gugatan ganti rugi.

Mengapa penerjemah “Widder” begitu keras kepala dengan perilisan “CCN” juga tampak jelas: dalam siaran Twitch, artis tersebut mengumumkan bahwa ia ingin mundur dari bisnis musik setelah perilisannya. Jadi karir hip-hopnya harus diakhiri dengan kontribusi pada serial “Carlo Cokxxx Nutten”.

READ  Madonna yang tidak dapat dikenali dari 63 tahun, menghadirkan karakter impian

(cfl)

Marcus Lanz: Moderator terkejut dengan komentar Stefan Weil

Setelah liburan musim panas singkat selama dua minggu, Marcus Lanz kembali dengan acaranya — dan banyak yang telah terjadi sementara itu: Taliban telah merebut ibu kota Afghanistan, Kabul, Barat dituduh gagal politik dan politisi memperingatkan bahwa 2015 harus tidak terulang. Sementara itu, jumlah infeksi virus corona baru meningkat lagi, sebagian besar dari basis yang sudah 3G, dan dalam beberapa kasus bahkan 2G.

“Taliban telah menyandera 30 juta, dan ini adalah yang terbesar …

Tautan artikel