Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Percaya pada bisnis, pemerintah, dan media

Survei global kepercayaan publik Edelman Trust Barometer menerima tagline “cincin ketidakpercayaan” tahun ini. Di 27 negara (termasuk Rusia, Amerika Serikat, Inggris Raya dan Cina) kita masih menghadapi krisis umum kepercayaan masyarakat terhadap negara, media, pemerintah dan LSM.

Indeks kepercayaan, seperti tahun sebelumnya, adalah 56 poin secara global. Menurut asumsi penelitian, skor kepercayaan adalah hasil minimal 60 persen.

lihat: Lebih dari separuh orang percaya bahwa pemerintah dengan sengaja membohongi warganya. Kami paling mempercayai bisnis, dan setidaknya di media

Bisnis lebih dipercaya oleh pemerintah dan media

Saat ini, bisnis adalah satu-satunya organisasi yang dapat diandalkan – kepercayaan di bidang ini adalah 61 persen. (Tidak ada perubahan). LSM mendapat dua poin. Dan dengan 59 persen, mereka menempati urutan kedua dalam daftar lembaga paling tepercaya. Penurunan kepercayaan ini dicatat oleh: Pemerintah sebesar 52 persen. (- 1 poin) dan media 50% (- 1 poin).

Menurut peserta, yang paling dapat dipercaya adalah majikan – pendapat ini diungkapkan oleh sebanyak 77 persen responden.

Indeks kepercayaan tertinggi tercatat di Cina – 83 persen. Sebagai perbandingan, di negara lain persentasenya mencapai: Prancis: 50%, Jerman: 46%, Inggris Raya: 44%, AS: 43%. Orang Rusia adalah yang paling tidak percaya diri selama beberapa tahun, 32 persen.

Kurangnya rasa percaya diri diakibatkan antara lain dari kekhawatiran tentang masa depan: Sebanyak 85 persen dari mereka yang disurvei khawatir kehilangan pekerjaan, 75 persen khawatir tentang perubahan iklim, 71 persen takut akan serangan siber, dan 65 persen. Dia pikir dia bisa kehilangan kebebasannya sebagai warga negara.

Media tidak menginspirasi kepercayaan, dan berita palsu adalah masalah besar

Edelman Trust Barometer tahun ini menunjukkan bahwa kepercayaan terhadap media di dunia terus menurun. Indeks kepercayaan keseluruhan di media tradisional adalah 57. Yang 5 poin. Kurang dari setahun yang lalu. Media tradisional paling tidak dipercaya oleh warga Rusia (35 poin), Jepang (39 poin), dan Korea Selatan (43 poin).

READ  ALTUS SA: Szacunkowe wyniki finansowe za rok 2021

Kepercayaan di media sosial turun menjadi hanya 37 poin (-8 poin dari tahun ke tahun). Pesan yang paling tidak dipercaya dari komunitas dari media sosial adalah Prancis (19 poin), diikuti oleh Jerman (20 poin) dan Kanada (21 poin).

Disinformasi dan berita palsu juga menjadi perhatian utama di dunia. Sebagian besar responden takut bahwa mereka dapat digunakan sebagai senjata – 76 persen berpikir. Responden, terjadi peningkatan sebesar 4 poin. Dibandingkan dengan survei tahun lalu.

Kekhawatiran ini lazim di Spanyol (84% responden), Indonesia dan Malaysia (83%), Kolombia dan India (82%). Peningkatan terbesar dalam kekhawatiran tentang bahaya berita palsu tahun ini tercatat di Arab Saudi (melonjak 18 poin persentase menjadi 76%).

Sebagian besar responden yakin bahwa sumber informasi menyesatkan penerima dengan menyebarkan kebohongan secara sengaja. Sebanyak 67 persen. (+ 8 poin) orang percaya bahwa jurnalis menggunakan praktik seperti itu, 66% (+ 9 poin) nilai ini.

Orang Cina lebih mempercayai media (80%) dan orang Rusia kurang (29%). Selama tahun ini, media AS (turun 6 poin persentase) dan Korea (turun 7 poin persentase) paling kehilangan kepercayaan.

Kapitalisme dan pemerintahan di tengah kritik

Peserta di Edelman kritis terhadap kapitalisme. Menurut 52 persen dari mereka yang diwawancarai, kapitalisme seperti yang ada saat ini lebih banyak merugikan daripada membawa kebaikan bagi dunia.

Pada saat yang sama, bisnis mengukuhkan posisinya sebagai lembaga yang paling dapat dipercaya. Menurut pendapat penulis studi, karena pemerintah tidak mampu memenuhi tantangan sosial terbesar, bisnis memiliki peluang dan harus menjadi faktor stabilisasi utama. Tetapi perlu untuk memperluas perannya dan mengatasi masalah ekonomi dan sosial juga. Namun, untuk menjadi seorang pemimpin, ia tidak dapat bertindak sendiri – sebaliknya, untuk mendukung inovasi dan memberikan dampak positif bagi masyarakat, ia harus bekerja sama dengan semua institusi: pemerintah, media, LSM.

READ  Meskipun iklan - kartu grafis tidak murah. Harga rata-rata hingga 95 persen lebih tinggi.

Yang paling penting, responden mengatakan bahwa bisnis masih belum cukup untuk mengatasi masalah sosial: perubahan iklim (52%), ketimpangan ekonomi (49%), dan re-industrialisasi tenaga kerja (46%).

Bisnis berada di bawah tekanan dari semua pemangku kepentingan: 58% orang yang disurvei mengatakan mereka akan membeli atau mendukung merek berdasarkan keyakinan dan nilai mereka; 60 persen menyatakan bahwa mereka akan memilih tempat kerja berdasarkan nilai dan keyakinan mereka; 64 persen berniat berinvestasi berdasarkan nilai dan keyakinan mereka, dan sebanyak 88 persen. Investor institusional mengakui bahwa mereka tunduk pada pengawasan yang sama dengan masalah operasional dan keuangan LST.

Kepercayaan terbesar selalu ada di industri teknologi – 74 persen. (+ 4 poin). Kami memiliki kepercayaan tertinggi dalam bisnis keluarga – 67 persen, dan terendah di perusahaan milik negara – 52 persen.

Kita mendapati diri kita berada di dunia yang terperangkap dalam lingkaran setan ketidakpercayaan, didorong oleh ketidakpercayaan yang semakin besar terhadap media dan pemerintah. Kedua institusi tersebut memberikan spiral perpecahan dan informasi yang salah sebagai imbalan atas suara dan klik. Hampir separuh dari mereka melihat pemerintah (48%) dan media (46%) sebagai kekuatan pemecah belah dalam masyarakat.

Survei menunjukkan bahwa kami tidak mempercayai pemimpin komunitas: pemimpin pemerintah hanya mempercayai 42%, jurnalis 46%, dan CEO perusahaan 49%. Kami percaya sebagian besar ilmuwan (ahli) 75 persen. dan rekan-rekannya 74 persen.

lihat: ‘Peri’ online memerangi disinformasi Rusia yang disebarkan oleh troll

‘pusaran ketidakpercayaan’

Survei kepercayaan terbaru menunjukkan bahwa ada ketidakpercayaan yang tumbuh terhadap pemerintah dan media. Pihak berwenang telah menyia-nyiakan kepercayaan dengan salah mengelola pandemi COVID-19 dan tidak berkomunikasi secara transparan tentang strategi penanggulangan. Di sisi lain, media, alih-alih memberikan berita yang dapat dipercaya, malah memperdalam kekacauan media. Akibatnya, komunitas global terjerumus ke dalam lingkaran ketidakpercayaan – kata Przemysław Mitraszewski, Managing Partner Lighthouse, satu-satunya perwakilan Jaringan Edelman di Polandia.

READ  Pemiliknya menunggu setahun hingga Audi RS Q8 "Qatar Edition" diterima. Perintah Burnish yang tidak biasa

Jika krisis kepercayaan memburuk, bisnis memiliki peluang, tetapi juga merupakan tanggung jawab yang besar. Dalam dirinya kita melihat pemimpin perubahan dan stabilitas sosial. Tetapi agar ini terjadi, pengusaha dan pemimpin mereka harus bertindak dengan cara yang diperhitungkan untuk manfaat jangka panjang dan langgeng bagi masyarakat dan tidak takut untuk membicarakan masalah penting bagi masyarakat – tambah Mitrasevsky.


Selama 22 tahun, Edelman telah melakukan survei kepercayaan dan kredibilitas internasional terhadap institusi publik utama: pemerintah, bisnis, LSM, dan media. Edelman Trust Barometer tahun ini dilakukan pada lebih dari 36.000 responden di 28 negara antara 1 dan 24 November 2021.

Pencarian dilakukan di negara-negara berikut: Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Kolombia, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Irlandia, Italia, Jepang, Kenya, Malaysia, Meksiko, Nigeria, Rusia, Arab Saudi, Singapura, Afrika Selatan, Korea Selatan, Spanyol, Thailand, Belanda, UEA, INGGRIS, AMERIKA SERIKAT.